Cerita Sex The PE Teacher – Part 4

Cerita Sex The PE Teacher – Part 4by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 4 The PE Teacher – Part 4 CHAPTER 3 The Interview Motor bebek S**ra kesayanganku akhirnya nyala juga setelah berulang kali diengkol ‘huufff.. harus dah service nih keknya..’ Kupacu sepeda motorku melewati jalan cigadung yang asri menuju daerah dago atas, sampai kulihat sebuah plang besar bertuliskan S***ord International School, langsung kubelokkan sepeda motor nan iritku disertai […]

multixnxx-Teen, Black hair, Asian, Amateur, Home mad-7multixnxx-Teen, Black hair, Asian, Amateur, Home mad-6  multixnxx-Teen, Black hair, Asian, Amateur, Home mad-8The PE Teacher – Part 4

CHAPTER 3

The Interview

Motor bebek S**ra kesayanganku akhirnya nyala juga setelah berulang kali diengkol ‘huufff.. harus dah service nih keknya..’
Kupacu sepeda motorku melewati jalan cigadung yang asri menuju daerah dago atas, sampai kulihat sebuah plang besar bertuliskan S***ord International School, langsung kubelokkan sepeda motor nan iritku disertai makian khas supir angkot yang kupotong jalannya, hehehe.
Setelah melewati dua kali pemeriksaan di post security depan dan di lobby (lebih lebih dari hotel ni..) aku menemui receptionist lalu dipersilahkan menunggu di ruang tunggu beserta beberapa pelamar kerjaan lainnya.
Kulihat ada yg berbadan besar dan atletis disebelahku, lalu ada seorang cewe yang hanya memakai kaos, cardigan dan jeans.. wah ni anak mau ngelamar kerjaan ato mo nongkrong si..
Anyway, setelah menunggu beberapa saat, namaku pun dipanggil lalu aku diantar ke sebuah ruangan bertuliskan PRINCIPAL OFFICE.

“Selamat pagi Mr… ehmm.. Riki yah? Silahkan duduk.” Tampak seorang wanita umurnya kira kira di awal 30an karena kulihat ada beberapa foto keluarga yang dipajang di dinding.
Aku duduk di kursi yang ditunjuk si ibu, ternyata dia malah berdiri dari kursinya, lalu duduk di pinggiran meja persis disebelahku! ‘Daaamnn.. itu betis licin beneeeer…’ Sang kepala sekolah sepertinya mengerti betul efek intimidasi dari perbuatannya itu, dia mengeringkan tenggorokannya dengan sedikit dramatis..
“Eheemm.. my name is Linda, Linda Ong.. i am the principal of this school, Suami saya pemimpin yayasan yg mendirikan sekolah ini, okay then, enough about me,” disilangkan kaki kanannya yang membuat si otong langsung lonjak lonjak kegirangan! Hehehe..
“So.. tell me about yourself now, apa yang membuat anda yakin bahwa anda pilihan yang tepat untuk pekerjaan ini?”
Waduh langsung to the point nih.. Otakku padahal masih belum fokus gara gara nita yang bikin kentang tadi pagi ‘awas ntar sore yah nit..’ belom lagi ditambah makhluk bening di depan mataku sekarang semakin membuat otakku seperti dimasukkan paksa ke dalam air tanpa ada kesempatan bernapasss!
“Ehmm sebelumnya saya minta maaf bu kalau misalkan lancang, saya merasa yakin karena saya memiliki background olahraga yang cukup kuat, lagipula kemampuan berbahasa inggris saya diatas rata rata baik secara lisan maupun tulisan. Saya juga senang berada di lingkungan yang mayoritas anak anak karena mereka lebih bisa iajari dan dilatih, sperti kanvas kosong yang siap untuk kita lukis menurut keinginan kita bu.”
Bu Linda beranjak dari pinggiran meja kerjanya, berjalan perlahan mengitari kursi tempatku duduk lalu berhenti tepat di belakangku! Bisa kucium aroma parfum mahalnya yang entah apa namanya itu.. si otong makin beringas mengangguk angguk menyundul nyundul di dalam celanaku.. ‘haduuuh untung pake boxer yang aga ketat tadi. Huff” Tiba tiba disudut mataku kulirik Bu linda mencondongkan badannya lalu berbicara pelan sekali.. lebih ke berbisik sih kayaknya..”i guess.. you are.. the right choice then Riki.”
Tanduk di kepalaku hampir saja mengambil alih! Ingin rasanya kuraih tubuh sintal yang menggemaskan itu!
Tiba tiba Bu Linda kembali mengubah sikapnya, tidak tampak lagi jejak jejak penggoda yang sebelumnya kulihat.
Sekembalinya duduk di kursinya, Ibu Linda mulai menjelaskan proses kegiatan belajar mengajar disekolahnya, tidak lupa dia mengingatkan bahwa lusa aku sudah bisa masuk kerja.
Kujabat tangannya, kali ini tanganku merasakan secarik kertas yang terselip. “Jangan dibuka sampe kamu nyampe rumah ya Ki.. see you when i see you..”
Ga pake lama aku liat isi kertas itu di parkiran motor, nmor telepon dan pin bbm Ibu Linda!
Kuselipkan ke dalam dompet usangku lalu kunyalakan motor dengan semangat, pikiranku kini hanya tertuju ke janji nita!
Jam menunjukkan pukul 1 siang lebih dikit, kuputuskan memakai duit yang diberikan nita kemaren untuk membeli tuna fillet dengan bumbu ala kadarnya di giant, urusan masak bisa di warung babeh depan kosan, hehehe!
Sesampainya di kos kuletakkan hape diatas kasur lalu meluncur ke warung depan, “Beeeh, punten yeuh tiasa ngiringan masak beh? Mo ngasi kejutan niii ke rencangan cakeut!” Bahasa sundaku yang campur sari itu hanya membuat si Babeh geleng geleng kepala sambil terkekeh, “mangga mangga cep, anu eta nya eneng nu kamari tea?? Meuni geulis eeuuy! Hehehe” ah si Babeh bisa aja bikin aku ge-er..

Ga terasa sudah hampir jam 5, kusiapkan meja lipet kecil (itu loh yang buat belajar anak kecil itu) kututup gambar winnie the pooh dengan sarung bantal lalu kusiapkan lilin kecil hasil minta dari Babeh, hehehe!

Hapeku berbunyi, kulihat ada sms..
“Ki.. gw tadi kecelakaan deket gasibu, mobil gw ditabrak mobil dari samping, i’m at bor***us now, text you again later..”

‘Siiiiiiing….’
Kecelakaan.. ditabrak..
Cepat cepat berlari keluar, kugedor kamar Gaban, “Baaaan! Bangun woooii! Anterin gw ke rumah sakit! Sekarang!”

End of Chapter 3

Maaf baru sempet posting, lagi agak hectic ni krjaan..

Semoga agan agan suhu masi terus memberikan dukungan.

Thanks for all the comments and critics, see you guys soon in

The Patient

Cheers!

Author: 

Related Posts